Tinjauan Singkat Kristal Timbal

Ditemukan pada abad ketujuh belas oleh seorang Inggris bernama George Ravenscroft, produksi kristal timbal melibatkan penambahan bubuk oksida timbal ke dalam gelas cair yang, kemudian dicetak atau ditekan menjadi bentuk, tergantung pada preferensi pabrikan dan kompleksitas barang jadi. kunjungi P-Social.my.id

Untuk mendapatkan klasifikasi “Kristal Timbal Penuh” campuran harus mengandung setidaknya dua puluh empat persen timbal oksida dan konsentrasi tertinggi yang dapat dicapai yang memungkinkan segala jenis kemampuan kerja adalah tiga puluh tiga persen.

Semakin tinggi konten utama, semakin cemerlang artikel yang sudah jadi. Jadi untuk menciptakan keseimbangan antara kecemerlangan dan kemampuan kerja, sebagian besar produsen membidik suatu tempat di antara kedua penanda ini.

Setelah pembentukan selesai, kristal kemudian dibiarkan mendingin perlahan dalam oven anil sebelum seruling dan faset apa pun dikerjakan ke dalam produk cetakan oleh pengrajin terampil menggunakan alat pemotong abrasif. Selama berabad-abad, pemotongan seruling dan segi menjadi kristal timah dilakukan dengan tangan.

Namun, pada tahun-tahun terakhir abad kesembilan belas, setelah kunjungan ke pameran listrik pertama di Wina, Daniel Swarovski memulai misi untuk menciptakan mesin pemotong kristal timah mekanis pertama. Butuh sembilan tahun kerja keras tetapi, ketika selesai, itu memungkinkan dia dan rekan-rekannya untuk mencapai, dengan relatif mudah, simetri dan detail yang hanya bisa diimpikan oleh orang-orang sezamannya.

Penambahan oksida timbal memberi barang jadi lebih berkilau dan tepi yang ditentukan dari faset dan seruling yang dipotong ke dalam kristal memungkinkan cahaya untuk dibiaskan dan seluruh pelangi warna dapat dilihat. Juga, itu akan berdering seperti bel ketika dipukul dengan lembut dengan benda logam.

Sementara, karena kandungan timbalnya, penggunaan kristal timbal dibatasi di beberapa bagian dunia. Saya pikir sebagian besar akan setuju bahwa tidak ada lagi yang mendekati kristal untuk memberikan meja makan yang “je ne sais quoi”.

Leave a Comment

Your email address will not be published.